8 Hari Honeymoon di Bali

8 Hari Honeymoon di Bali

Hari pertama ketemu abang suami adalah di Solaria, Cibubur. Isi wa hari itu,

“Saya pakai baju hitam.”

Dan akhirnya kita ketemu, dan benar saja dia nggak banyak bicara. Tapi, dasar Titi mana bisa dia diam? Aku terus cerita ini itu, dan dia dengan sabar mendengarkan. Entahlah, bener didengerin atau cuma atas nama sopan santun.

Aku sempet cerita, aku cita-cita jalan ke Indonesia bagian timur bareng Leni tahun ini. Hari itu awal-awal pandemi menyerang, sekitar 15 Maret 2020.

***

Tiba hari di mana dia menyatakan keseriusan dan melamar ke rumahku, sekitar bulan Juni 2020 aku ingat. Hari-hari itu kita begitu sibuk, cari-cari vendor dan konsep pernikahan yang memungkinkan. Menikah di kala pandemi memang hemat, tapi juga pusing. Jadi, tidak seperti pasangan lain yang sempatrt mesra-mesra. Setelah proses lamaran itu, kita tiap ketemu persis kayak wedding organiser dari pada calon sepasang pengantin.

Di tengah persiapan nikah yang rumit, dia tiba-tiba bilang, “Kita sempetin ke Bali yuk habis nikah.”

Jujur, saat itu aku lumayan ngeri, mengingat masih di tengah pandemi. Tapi dia meyakinkan kalo September insyaaAllah sudah mendingan keadaanya. Akhirnya ditengah menjadi WO kita berdua mulai mirip tour agent buat perjalanan setelah nikah kita.

***

19 September 2020 tiba, akhirnya Titi dihalalin suami tercinta Arsyad. Banyak yang cukup bikin deg-degan. Dari mulai pengumuman Jakarta lockdown dan berbagai ketegangan lainnya. Tapi, syukur alhamdulillah semuanya berjalan lancar. Dari mulai make up abis subuh sampe sesi foto di tengah panas matahari jam dua siang.

Berhubung kita berdua tetanggaan, pulang nikah abang ke rumah aku dulu. Dan pastinya saudara-saudara masih kumpul jadi kita berdua juga sibuk masing-masing. Sekitar jam 7 malam baru kita pulang ke rumah abang, aneh sekali rasanya hari itu tidur di rumah tetangga. Dan setelah subuh tanggal 20 September 2020 kita berdua langsung pesan grab ke Soekarno Hatta.

Rasanya deg-degan banget harus rapid dulu kan di bandara, apalagi mengingat kemarin luar biasa lelah. Tapi syukurnya kita berdua non-reaktif dan bisa dengan lancar terbang ke Bali. Sempet senyum-senyum inget salah satu wishlist tahun 2020 pengen ke Bali sama Leni. Akhirnya ke Bali beneran, tapi sama suami yang tak terduga ini.

***

Hari Pertama Honeymoon Di Bali

 

Kita sampai sudah hampir jam 12 siang, lagi laper-lapernya. Oia, ini adalah Bali kedua aku setelah kelas dua SD ke sini sama keluarga. Sepanjang jalan ke Canggu cuma mikir bingung, apa iya Bali emang sesepi ini?

Sampai villa kita memutuskan buat jalan-jalan cari makan siang sekitar villa, dan luar biasa susah. Banyak tempat makan tutup, sekalinya buka jualannya bebong. Akhirnya kita nemu ibu jualan nasi jinggo halal. Jadi, lunch pertama kita di Bali adalah nasi jinggo. Sungguh sangat romantis, makan nasi jinggo di depan kolam renang villa.

Melihat Canggu yang sepi luar biasa kita akhirnya hanya santai di Villa seharian, sekalian ngobrol ini itu. Iya, perkenalan aku sama abang terbilang singkat jadi banyak yang kita masih belum tahu satu sama lain. Dan yang pertama aku tanya adalah, “Kenapa abang pilih aku?”

Hari Ke-dua Honeymoon Di Bali

 

Sekitar jam 11 siang kita berdua check out villa di Canggu dan lanjut jalan ke Nusa Penida. Kita lagi-lagi naik grab car ke Sanur lanjut naik kapal ke NusPen. Di dramaga kita langsung sewa motor jalan ke penginapan.

honeymoon di Bali                              honeymoon di Bali

Sampai penginapan kita istirahat sebentar dan langsung jalan menjelajah cari Kelingking Beach dan menutup hari dengan sunset di Crystal Beach. Hari itu, indah.

Hari Ke-tiga Honeymoon Di Bali

 

Pagi-pagi selesai sarapan kita berdua mulai motoran ke tujuan pertama kita Diamond Beach dan ternyata jauh banget. Gara-gara kita berdua salah jalan, rasanya kayak dari ujung ke ujung banget. Untung masih suasana honeymoon kan, jadi aku salah-salah baca map juga doi masih senyum-senyum manis. Akhirnya kita mengandalkan warga sekitar untuk akhirnya sampai di Diamond Beach yang asli cantik banget.

honeymoon di Bali

Selain Diamond Beach kita bisa sekalian ke Atuh Beach, tapi sayangnya hujan dan aku udah kecapean banget. Jadi, tadi kita sekalian turun ke bawah di Diamond beach. Dilihat dari atas kayak deket, ternyata jauh aja.

honeymoon di Bali

Dari Diamond Beach kita langsung beberes kamar, check out dan lanjut jalan ke Seminyak. Di sana kita sunset-an di tempat yang kalo kata suami biasanya rame banget double six. Pas aku kesana ini adalah tempat paling banyak orang selama aku di Bali. Oia, di Sanur kita udah mulai sewa motor.

Hari Ke-Empat Honeymoon Di Bali

 

Entahlah, kamar di seminyak ini emang gede banget. Tapi, jujur aja hawanya gak enak. Pagi-pagi kita langsung checkout dan lanjut ke Uluwatu. Abang ajak aku ke Kuta dan asli sepi luar biasa. Bahkan aku sampai males foto di Hard Rock, nggak ada orang yang foto soalnya. Terus lanjut pengen ke GWK, dan tutup karena pandemi donk.

Akhirnya kita kepagian sampai ke penginapan, jadi kita cuma titip koper dan langsung ke Padang-Padang Beach. Kerena, ini adalah pantai paloing deket dari penginapan, kayaknya nggak sampai 500m deh.

honeymoon di Bali

honeymoon di Bali

Nggak nyangka banget kalau ternyata pantai ini super cantik. Pas masuk gerbang kita bakal masuk Pura dan lanjut lewat tangga-tangga yang kayak gua gitu. Dan di ujung tangga, tara bakalan nemu pantai yang cantik banget. Waktu itu sepi banget, pas dateng cuma ada bule sepasang sama kita berdua. Pas kita datang juga nggak lama bule nya pergi. Pantai terasa milik berdua beneran.

honeymoon di Bali

Udah waktunya Zuhur kita balik ke penginapan, masukin koper ke kamar dan lanjut jalan ke Pandawa Beach yang sepi banget. Dari sana kita ke wishlist aku yang pengen banget nonton Kecak di Uluwatu. Sayangnya gak ada pertunjukan dalam rangka pandemi, sedih luar biasa.

honeymoon di Bali

honeymoon di Bali

Kesedihan ini diganti dengan dinner enak di Jimbaran dengan lilin di meja dan view laut yang tenang. Dari banyak resto hanya ada dua yang buka, dan pas kita makan ternyata cuma ada kita berdua aja. Syahdu banget gak tuh? Candle light dinner tepi pantai serestoran berdua aja nonton sunset.

Hari Ke-lima Honeymoon Di Bali

 

Kita pagi-pagi lanjut ke Ubud, menuju penginapan ‘biasa’ aja. Kita taro koper dan lanjut muter-muter ubud, dan lunch ke Resto Bebek Tepi Sawah yang ternyata punya villa yang cantik banget dan lagi diskon karena pandemi. Dengan lucunya, kita berdua langsung putusin buat nginep di situ aja malam ini. Aku sama abang langsung ambil sebagian baju dari penginapan lama. Dan muter-muter ubud, sampai dia berhenti di tukang bunga. Keluar-keluar dia ngasih mawar dan bilang, “Ini buat istri aku.” Uwuw banget kan?

honeymoon di Bali

Karena villa nya cantik akhirnya kita santai aja di villa sampai besok waktunya check out.

Hari Ke-enam Honeymoon Di Bali

Jam 11 siang kita check out dan langsung jalan ke Pura Ulun Danu Baratan. Awalnya kita mau ke Desa Panglipuran, eh sampai sana ternyata lagi-lagi tutup karena pandemi, sedih banget. Akhirnya kita lanjut ke Ulun Danu, dan untungnya secantik itu tempatnya.

honeymoon di Bali

Pulang dari sini udah sore menjelang malam, sempet muter-muter ke pasar seni ubud tapi tutup juga. Akhirnya kita tidur di hotel ‘biasa’ itu.

Hari Ke-tujuh Honeymoon Di Bali

 

Pagi-pagi banget kita check out dan taruh koper ke Villa terakhir yang emang kita sengaja sewa yang bagus dan mepet sawah biar berasa Ubud banget. Kita beum bisa check in jadi lanjut jalan ke Bukit Campeuhan yang hits itu.

honeymoon di Bali

Dari sana, lanjut ke Kafe Montana yang lagi hits juga di Kintamani. Kalian perlu tahu aku jatuh cinta sama Kintamani, cantik banget. Kalau ke Bali lagi pengen banget nginep di sana.

honeymoon di Bali

Sekitar jam 1 siang kita udah check in villa dan suka banget sama tempat nginep yang terkahir ini. Aku rekomen banget kalian nginep sini, murah tapi secantik dan senyaman itu tempatnya.

honeymoon di Bali

Karena besok harus pulang jadi kita emang rencana santai-santai aja sampe besok check out.

Hari Ke-delapan Honeymoon Di Bali

 

Sedih, ini last day kita di Bali. Siang ini kita pulang ke Jakarta dan kembali ke kehidupan yang nyata. Kita sempetin beli oleh-oleh walopun agak mahal deket bandara. Ini gara-gara hampir semua pasar di Bali saat itu tutup. Bisa dibilang saat itu pengalaman makan di Bali biasa banget. Tapi, nggak penting ke mana dan makan apa yang terpenting perginya sama siapa, hehe.

honeymoon di Bali

Setelah drama reschedule dan lain-lain akhirnya kita sampai Jakarta sore. Kita langsung  pulang ke Serpong dan nggak lupa PCR juga.

Pengalaman Honeymoon di Bali adalah, sepi sekali Bali terasa milik berdua yang lain ngontrak. Hehehe.

36 thoughts on “8 Hari Honeymoon di Bali

  1. Punya kesan sendiri malah ya, liburan ke Bali ketika Pandemi. Harinya lama pula dan pastinya bersama orang tersayang. Bukan lagi Lenny.

  2. Leny, yang sabar yaa 😀
    Rencana ke bali sama siapa, berangkatnya sama siapa 😀
    Lumayan lama di bali. Walaupun bali ga seramai sebelum pandemi. Honeymoon di bali memang jadi impian banyak pasangan 😀

    1. kamu membuat aku merasa mengkhianati leni deh. Wkwkwk. Tapi lucu emang, hidup se tidak terduga ini.

  3. Kamar di Seminyak kenapa hawanya ga enak?
    Apa terkesan mistis gitu ?
    Sori, soalnya gw banyak denger cerita2 kayak gitu kalo soal Bali..hehe..

    Btw, nice post!

    1. iyaa kak hawanya gak enak, selama di sana ky berasa ada yg liatin. terus pintu lemari suka kegeser2 sendiri. Jadi udah gak minat buat nikmatin hotel.

  4. Sebelumnya walau mungkin ini sudah terlambat Selamat Ya Mbak Titi, semoga menjadi keluarga yang Sakinah Wawaddah, warahmah, pengalaman yang sangat menarik nih Mba, dan seperti masukan teman teman diatas, foto pemandangannya mungkin bisa ditambahkan.

  5. Baca cerita kamu jadi nostalgia waktu aku solo backpack keliling nuspen, sama kehujanan juga..bedanya aku sendirian kamu ama suami…hahaha…emank gak enaknya traveling pas pandemi banyak tempat wisata yang tutup, tp vibes bali enak sih jd gpp lah even cuma staycation asal sama orang tercinta mahh waktu berasa cepat berlalu…eayak…Bahagia dan sehat selalu kalian…

  6. Titi ceritanya berasa buru-buru banget, eh apa cuma perasaan aku aja ya hehe
    Honeymoon yang berkesan ya Ti, berasa nyewa Bali biar jadi milik berdua aja. Tapi menurut kamu nih enakan ke Bali pas sepi atau rame ti?

  7. Uwuw banget deh ini. Bali serasa milik berdua yang biasanya ramai! Private banget pasti rasanya. Walaupun sedih juga banyak yang tutup dan beberapa wishlist belum tercapai. Mungkin, next mesti ke Bali lagi, Kak!

  8. Enaknya kalo sepi bisa beneran nikmatin viewnya ya. Apalagi sama suami, jadi makin romatis gak tuh, hihi

    Alhamdulilah, walaupun cari makan susah tapi hati tetap senang. Jodoh dunia akhirat ya, Mbak Titi. Amin.

  9. Uwuw bangets sih honeymoon-nya Kak Titi sama suami. Puas bener 10 hari di Bali mana mostly cuma berdua aja efek pandemi
    Dan itu lengkap banget lho…bisa kemana-mana ya ampun senangnya. Turut berbahagia yaaa…
    Btw, tabahkan hatimu Kak Leny hihihi

    1. Uwuwuwuu so sweett hanimunnya seru banget yaaa, bikin sirik kaum jomblo inimah uwuuwuw

      Jadi penggen hanimun juga aku kan sama oppa korea #eh

  10. Bali yang sepiiii wuhuuuu gue pengen bangettt ituh. beberapa kali ke Bali selalu disambut dengan crodit. selamat ya beb atas pernikahannya (telaaatt hahahhha) semoga langgeng sampe kakek nenek

  11. Walau sering travelling penanaman, tapi aku belum pernah loh ke Bali khusus travelling. Biasanya ke Bali kerana transit doang haha. Tapi pengen juga ah ngerasain travelling ke Bali kawan-kawan.

    Dengan bali sepi begitu, apakah lebih seru atau justru ngga kak?

  12. Tulisan yang bikin para jomblo nelangsa, tapi terlebih Leni yang harus lebih bersabar, karena ternyata harus ngerelain posisinya sama abang suami. Hihihihiihihihi…
    “Makanannya biasa aja, yang penting perginya sama siapa”. Jomblo menangis membacanya. Hahahaha.. Eniwei, enjoy your life journey yah Ti. Semoga lancar proses kelahirannya, biar temen jalannya makin rame nantinya.

  13. 8 Hari Honeymoon di Bali saat pandemic sesuatu ya kak Titi. Kapan lagi pantai, view indah dan destinasi fav lainya di Bali, berasa ‘milik’ kalian berdua. Bener juga tuh kak…. “Tapi, nggak penting ke mana dan makan apa yang terpenting perginya sama siapa, hehe”… Semoga samawa ya. Jodoh till jannah. Aamiin

  14. Bacanya baper mba. Hehe
    Wah selamat ya mba titi, aku baru tau lho. Semoga menjadi keluarga samara.
    Jadi kepingin ke Bali pas pandemi nih. Mupeng sekali hehe

  15. Ahhh seru sekali honeymoonnya…so sweet😍 beruntungnya mbak titi..semoga bahagia selalu ya..selalu ada hikmah di setiap kejadian memang ya…salah satunya jadi bisa merasakan Bali milik berdua saja…aku pengennnn juga jadinya hahaha…😂🤣

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *